Masih untukmu (episode 1)

ini cerita dari yunen (teman SMA saya) 2 tahun silam…

saya sengaja menulis *lebih tepatnya copas tulisan ini, untuk adek2 mentorku yang sepertinya sedang terkena V****

….selamat membaca…

semoga kita dapat mengambil ibrohnya

” jadi teringat sama suatu kisah yang diceritain teteh mentorku tersayang waktu SMA dulu..”

dipenghujung tahun kelas 3 SMA ada sepasang aktivis ikhwan sama akhwat,dua2nya terkenal sholeh, pinter, sama2 aktif organisasi ya idealnya bisa dibilang “sempurna” lah yang ikhwannya ganteng, baik hati, ga sombong,,dan pastinya di fans nin banyak orang….yang akhwatnya juga cantik,cerdas, rendah hati, di sukai banyak orang juga…

Ceritanya suatu saat setelah selesai rapat si ikhwan ngomong ke akhwatnya..dia bilang kalo selama ini si ikhwan nyimpen perasaan khusus ke si akhwat,,(terus terang setelah dipendam cukup lama).”tapi kita sama2 tau kan kalo di ISLAM itu ga ada yang namanya pacaran..jadi tolong tunggu saya beberapa tahun lagi setelah kita lulus kuliah..saya bakal ngelamar kamu..” kebayang dooonggg perasaan si akhwat yang ternyata mungkin memiliki perasaan yang sama juga sama ikhwannya..yaaahh dilamar orang paling terkenal soleh,pinter,  siapa yang nolak??? haha

akhirnya selesailah masa putih abu mereka …[yang bikin aku iri mereka berdua itu ngelanjutin kuliah di jurusan yang udah bikin aku jungkir balik tapi tetep ga lolos-lolos (T_T) pada tau dong ya pokoknya pake “jas putih keramat” yang ikhwan lanjutin di luar negri sana yang akhwat di univrsitas yang udah nolak aku mentah-mentah nyampe 3 kali :p..]

setelah beberapa taun kemudian..tiba2 ada ikhwan soleh lainnya yang ngelamar si akhwat..lulusan al-azhar,hafiz quran, kaya raya dan pastinya tampan juga…namun sayang seribu sayang sodara2 karena ingat janji ikhwan pujaan hatinya waktu zaman SMA itu si akhwat menolak sang ikhwan lulusan al-azhar yang ngelamarnya itu..

tibalah hari yang mereka sepakati bersama untuk bertemu menyatukan 2 hati yang sudah terpisah terlalu lama..terpisah gunung laut samudra bahkan benua…di sebuah taman yang sejuk dan dipenuhi bunga2 warna warni di sana sini..(ga romantis pisan bahasanya :p) dari kejahuan si akhwat udah bisa liat sosok sang pangeran yang ditunggu2nya itu..hmmmm pastinya lebih ganteng lebih terlihat matang dan yang penting udah ngantongin gelar d****r dari luar negri sana…ada sesuatu yang sedikit mengganjal di hati si akhwat soalnya si ikhwan ga dateng sendirian di taman itu..tapi secepat kilat langsung dijawab sama batinnya sendiri “ya iyalah dia kan ikhwan yang soleh dan ngerti agama jadi mana mungkin dateng sendirian pasti itu mahramnya yang bakal dampengin si ikhwan buat resmiin ngelamar si akhwat”

semakin mendekat-mendekat-dan mendekat akhirnya mereka pun bertatapan…setelah sekian lama menunggu,,setelah rela menolak ikhwan sholeh yang lulusan al-azhar itu..akhirnya si akhwat bertemu dengan pangeran yang akan menjemputanya…akhir yang bahagia bukan??? eiiiiiiiiiits tunggu sebentar sodara2…dengan pasang tampang senyum simetris kanan dan kiri si ikhwan mengucap salam pada si akhwat ” Assalamu’alaikum ukhti,,gimana kabarnya?? oh iya,, kenalkan…ini ISTRI ane” memperkenalkan perempuan cantik yang dikira si akhwat saudaranya ikhwan tadiiiii…kebayang dooooonggg perasaan si akhwat dengan segala harapan, impian dan rancangan membina rumah tangga sakinah sama si ikhwan pujaannya itu …HANCUR SUDAH…sunggguh terlalu..tapi pada saat itu si akhwat mencoba bersikap tegar dengan senyum penuh makna si akhwat ngasih selamat dan ucapan turut berbahagia atas pernikahan mereka (padahal batinnya pasti menjerit,,)…yang bikin penonton tambah sebel si ikhwan lanjutin ngomong gini “syukron,,afwan buat perkataan ane’yang dulu’ itu ya..ane yakin ukhti juga ga benar2 menganggap perkataan ane kan?dulu kita kan masih belum dewasa…” stop sudah selesai sampai disini …silahkan berpendapat dan menyimpulkan sendiri-sendiri..:D

Terlalu menggantungkan harapan pada manusia kurang lebih begitulah akhirnya..

Ya Allah ya Rabb,, semoga hanya untukMu setiap langkah ini..

hanya untukMu.. Masih UntukMu.. Selalu UntukMU..

barakallahufiiumuurikum…

Iklan

Shaum syawal

Setelah lebaran, bagi sebagian umat Muslim, ada yang melanjutkannya dengan shaum sunnah, yaitu shaum syawal.

Anjuran melaksanakan shaum sunah selama enam hari di bulan Syawal dijelaskan dalam hadits berikut ini.

عَنْ  أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ ، كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Dari Abu Ayyub Al-Anshari RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa melakukan shaum Ramadhan kemudian ia lanjutkan dengan melakukan shaum enam hari di bulan Syawwal, maka seakan-akan ia melakukan shaum setahun penuh.”(HR. Ahmad, 5/417, Muslim no. 1164, Abu Daud no. 2433, At-Tirmidzi no. 759, dan Ibnu Majah no. 1716)

Bagi saya shaum syawal ini merupakan shaum yang paling berat diantara shaum shaum lainnya, mau di bandingin sama shaum bulan rhamadhan, shaum senin kamis, ataupun shaum daud sekalipun, juga  lebih berat shaum syawal *menurut saya.

kenapa?? ga tau ya…  mungkin karena ketika syawal kan masih banyak makanan lebaran, apalagi kalo makanannya itu semua kesukaan litta semua. *mana tahaaaan…..coba… ckckck,

sebetulnya bisa di tunda asalkan shaumnya di bulan syawal, tapi saya paling ga mau nunda-nunda, masalahnya masih banyak qodonya, apalagi kalo tamunya dateng. Syawalnya keburu abis donk…

makanan paling menggoda itu…. wanginya sambel ….. (*iya nih hari ke 2 syawal, aku di goda sama sambel, pepes ikan, tempe goreng, dan tentu saja asin jambal)…

sebetulnya itu gampang ditemuin pas hari-hari biasa… tapi berhubung pas waktu Ramadhan ga ketemu sama menu itu… jadi ngileer deh…:D

sabar… sabar… sabar… ya…. masih ada hari esok…

 

 

Lebaran

EID MUBARAK

Selamat Hari Raya Idul Fitri…. semuanya…..

semoga setelah  menjalankan ibadah puasa selama satu bulan lamanya kita mendapatkan keberkahan, juga membersihkan diri kita atas nafsu-nafsu duniawi, dan menjadi fitri kembali di hari nan suci ini….

sebetulnya agak terlambat saya menulis ucapan ini, tapi… masih bau-bau lebaran kaaaan…. 🙂

Lebaran kali ini tentu memiliki makna tersendiri bagi setiap umat muslim di dunia, atau bahkan orang non muslim pun banyak banget yang keciprAtan atas keberkahan di bulan nyang Suci ini…

Saling bersilaturahmi dari rumah ke rumah sanak saudara, merupakan suau adat kebiasaan orang melayu termasuk Indonesia. dalam keluarga besar saya pun seperti itu. tentunya berkeliling menjambangi rumah ke rumah sanak saudara, terutama yang lebih tua, menjadi suatu tradisi yang tidak boleh dilewatkan. bahkan rasanya kalu nggak ikut tuh, rasanya ada yang kurang, ada yang terlewatkan…

Lebaran kali ini memang terasa sekali ada banyak perubahan dari waktu ke waktu. Terlebih karena sang Kakek sudah meninggal. biasanya kami  dibawa iring-iringan bersilaturahmi ke sanak saudaranya di bagian daerah lain, meski saya asing dengan sanak saudaranya yang saya sendiri gak kenal, juga tidak tau namanya siapa….yang mungkin hanya bertemu ketika hari lebaran saja. :p (sempat pernah berpikir jika suatu saat saya bertemu orang di kota lain dan ternyata eh itu cucunya saudara kakek… ^_^(*mau di taro dimana muka saya)) habisnya… saya juga ga tau tau amat sil-silah keluarga, yang saking banyaknya.. *eh ya ga banyak-banyak amat sih… cuma biasanya ya sanak saudara nenek moyang bisanya deket… beda dengan kebanyakan anak zaman sekarang sama saudara aja bisa jarang ketemu, saudara sepupu punya anak juga ga tau, sama saudara,, jarang bertegur… udah kayak orang lain ajja..

*tepok jidat…”Dunia kok udah kayak gini ya!!!”

 

Balada Hati

Entah…

bukan demikian maksud hati mengabaikan… sesuatu hal yang mungkin kau anggap sangat penting

demikian maksud hati tidak bisa memberanikan diri untuk berceloteh… mengungkap suatu makna untuk diungkapkan dalam bentuk kata.. kalimat.. atau bahkan cerita panjang lebar dari suatu awal hingga akhir hingga mencapai titik temu dan titik dimana kau mengerti semuanya. Semua yang telah, dan sedang terjadi. dan bahkan suatu rencana yang kurahasiahkan, jika itu memang perlu kau ketahui.

yakinlah….. disitu ada makna tersembunyi, hingga saatnya tiba dalam waktu yang sempurna milikNya, walaupu angin mengguncang bumi dan meluluhlantahkan bumi, tapi tak ada yang bisa melawannNYa.

ini hanyalah keterbatasan kita , secuil keterbatasan dalam kenyataan..

seperti hujan yang kali ini datang dan sedikit menyapa, dengan wujudnya yang tak dapat kita lihat karna langit hitam yang menyelimuti bumi, hingga kita harus bersabar untuk menunggu esok hari yang entah apakah ia akan datang dengan mendungnya, ataukah hujan itu datang bersama pelangi.