Pemberitahuan

kepada teman-teman, kerabat-kerabat, dan saudara-saudara sekalian…….
maaf sekali jika pernah mengirimkan e-mail ke email Litta dan tidak pernah di balas, karena sudah lama email Litta ga bisa nerima e-mail, ga tau kenapa…^^
JADI……kemungkinan saya akan bikin e-mail baru di kemudian hari… ya.. kalo saya sedang good mood.. 🙂

Masih untukmu (episode 1)

ini cerita dari yunen (teman SMA saya) 2 tahun silam…

saya sengaja menulis *lebih tepatnya copas tulisan ini, untuk adek2 mentorku yang sepertinya sedang terkena V****

….selamat membaca…

semoga kita dapat mengambil ibrohnya

” jadi teringat sama suatu kisah yang diceritain teteh mentorku tersayang waktu SMA dulu..”

dipenghujung tahun kelas 3 SMA ada sepasang aktivis ikhwan sama akhwat,dua2nya terkenal sholeh, pinter, sama2 aktif organisasi ya idealnya bisa dibilang “sempurna” lah yang ikhwannya ganteng, baik hati, ga sombong,,dan pastinya di fans nin banyak orang….yang akhwatnya juga cantik,cerdas, rendah hati, di sukai banyak orang juga…

Ceritanya suatu saat setelah selesai rapat si ikhwan ngomong ke akhwatnya..dia bilang kalo selama ini si ikhwan nyimpen perasaan khusus ke si akhwat,,(terus terang setelah dipendam cukup lama).”tapi kita sama2 tau kan kalo di ISLAM itu ga ada yang namanya pacaran..jadi tolong tunggu saya beberapa tahun lagi setelah kita lulus kuliah..saya bakal ngelamar kamu..” kebayang dooonggg perasaan si akhwat yang ternyata mungkin memiliki perasaan yang sama juga sama ikhwannya..yaaahh dilamar orang paling terkenal soleh,pinter,  siapa yang nolak??? haha

akhirnya selesailah masa putih abu mereka …[yang bikin aku iri mereka berdua itu ngelanjutin kuliah di jurusan yang udah bikin aku jungkir balik tapi tetep ga lolos-lolos (T_T) pada tau dong ya pokoknya pake “jas putih keramat” yang ikhwan lanjutin di luar negri sana yang akhwat di univrsitas yang udah nolak aku mentah-mentah nyampe 3 kali :p..]

setelah beberapa taun kemudian..tiba2 ada ikhwan soleh lainnya yang ngelamar si akhwat..lulusan al-azhar,hafiz quran, kaya raya dan pastinya tampan juga…namun sayang seribu sayang sodara2 karena ingat janji ikhwan pujaan hatinya waktu zaman SMA itu si akhwat menolak sang ikhwan lulusan al-azhar yang ngelamarnya itu..

tibalah hari yang mereka sepakati bersama untuk bertemu menyatukan 2 hati yang sudah terpisah terlalu lama..terpisah gunung laut samudra bahkan benua…di sebuah taman yang sejuk dan dipenuhi bunga2 warna warni di sana sini..(ga romantis pisan bahasanya :p) dari kejahuan si akhwat udah bisa liat sosok sang pangeran yang ditunggu2nya itu..hmmmm pastinya lebih ganteng lebih terlihat matang dan yang penting udah ngantongin gelar d****r dari luar negri sana…ada sesuatu yang sedikit mengganjal di hati si akhwat soalnya si ikhwan ga dateng sendirian di taman itu..tapi secepat kilat langsung dijawab sama batinnya sendiri “ya iyalah dia kan ikhwan yang soleh dan ngerti agama jadi mana mungkin dateng sendirian pasti itu mahramnya yang bakal dampengin si ikhwan buat resmiin ngelamar si akhwat”

semakin mendekat-mendekat-dan mendekat akhirnya mereka pun bertatapan…setelah sekian lama menunggu,,setelah rela menolak ikhwan sholeh yang lulusan al-azhar itu..akhirnya si akhwat bertemu dengan pangeran yang akan menjemputanya…akhir yang bahagia bukan??? eiiiiiiiiiits tunggu sebentar sodara2…dengan pasang tampang senyum simetris kanan dan kiri si ikhwan mengucap salam pada si akhwat ” Assalamu’alaikum ukhti,,gimana kabarnya?? oh iya,, kenalkan…ini ISTRI ane” memperkenalkan perempuan cantik yang dikira si akhwat saudaranya ikhwan tadiiiii…kebayang dooooonggg perasaan si akhwat dengan segala harapan, impian dan rancangan membina rumah tangga sakinah sama si ikhwan pujaannya itu …HANCUR SUDAH…sunggguh terlalu..tapi pada saat itu si akhwat mencoba bersikap tegar dengan senyum penuh makna si akhwat ngasih selamat dan ucapan turut berbahagia atas pernikahan mereka (padahal batinnya pasti menjerit,,)…yang bikin penonton tambah sebel si ikhwan lanjutin ngomong gini “syukron,,afwan buat perkataan ane’yang dulu’ itu ya..ane yakin ukhti juga ga benar2 menganggap perkataan ane kan?dulu kita kan masih belum dewasa…” stop sudah selesai sampai disini …silahkan berpendapat dan menyimpulkan sendiri-sendiri..:D

Terlalu menggantungkan harapan pada manusia kurang lebih begitulah akhirnya..

Ya Allah ya Rabb,, semoga hanya untukMu setiap langkah ini..

hanya untukMu.. Masih UntukMu.. Selalu UntukMU..

barakallahufiiumuurikum…

Lebaran

EID MUBARAK

Selamat Hari Raya Idul Fitri…. semuanya…..

semoga setelah  menjalankan ibadah puasa selama satu bulan lamanya kita mendapatkan keberkahan, juga membersihkan diri kita atas nafsu-nafsu duniawi, dan menjadi fitri kembali di hari nan suci ini….

sebetulnya agak terlambat saya menulis ucapan ini, tapi… masih bau-bau lebaran kaaaan…. 🙂

Lebaran kali ini tentu memiliki makna tersendiri bagi setiap umat muslim di dunia, atau bahkan orang non muslim pun banyak banget yang keciprAtan atas keberkahan di bulan nyang Suci ini…

Saling bersilaturahmi dari rumah ke rumah sanak saudara, merupakan suau adat kebiasaan orang melayu termasuk Indonesia. dalam keluarga besar saya pun seperti itu. tentunya berkeliling menjambangi rumah ke rumah sanak saudara, terutama yang lebih tua, menjadi suatu tradisi yang tidak boleh dilewatkan. bahkan rasanya kalu nggak ikut tuh, rasanya ada yang kurang, ada yang terlewatkan…

Lebaran kali ini memang terasa sekali ada banyak perubahan dari waktu ke waktu. Terlebih karena sang Kakek sudah meninggal. biasanya kami  dibawa iring-iringan bersilaturahmi ke sanak saudaranya di bagian daerah lain, meski saya asing dengan sanak saudaranya yang saya sendiri gak kenal, juga tidak tau namanya siapa….yang mungkin hanya bertemu ketika hari lebaran saja. :p (sempat pernah berpikir jika suatu saat saya bertemu orang di kota lain dan ternyata eh itu cucunya saudara kakek… ^_^(*mau di taro dimana muka saya)) habisnya… saya juga ga tau tau amat sil-silah keluarga, yang saking banyaknya.. *eh ya ga banyak-banyak amat sih… cuma biasanya ya sanak saudara nenek moyang bisanya deket… beda dengan kebanyakan anak zaman sekarang sama saudara aja bisa jarang ketemu, saudara sepupu punya anak juga ga tau, sama saudara,, jarang bertegur… udah kayak orang lain ajja..

*tepok jidat…”Dunia kok udah kayak gini ya!!!”

 

Karakteristik Akuntansi

Ketika saya cermati  Karakteristik jurusan saya ini memiliki sifat konservatif, perfectionist, dan sangat menjaga kredibilitas. Tentu disetiap jurusan manapun pasti memiliki karakteristiknya masing-masing, tapi yang saya rasakan disini.. yah… seperti itulah….

Konservatif artinya terlalu berhati-hati.. mungkin ini juga didasari dari hubungan tugasnya yang menhitung angka, katakanlah nominal uang, dalam hal materil,  materi merupakan sesuatu yang sensitif. Maka dari itu perlu ketelitian dan kehati-hatian dalam melaksanakan tugasnya yang berhubungan dengan “Money”. **Teringat cerita tentang profesi,

Dari kehatihatian itulah, orang akuntansi harus menjaga kepercayaannya dengan kliennya, istilahnya kredibilitas, karena sekali melakukan kesalahan atau ketidakjujuran… luruh-lah semuanya.

Perfectionist. Ini yang ngatain saya, mungkin ya… karena melihat teman2 terutama perempuan, kebanyakan bersikap perfectionist. Saya ga tau termasuk apa tidak,

Saya berpendapat seperti ini karena ketika beradaptasi dengan teman2 kuliah dulu, ketika itu ada sebuah tugas, yang harus di kumpulkan dalam sebuah lembar kertas polio. Dalam hal ini saya terbilang cuek dalam hal kerapihan , “tugasnya sering ditilep”, ketika melihat teman saya yang akan mengumpulkan tugas, dia selalu mewanti-wanti kalo tugas yang di kertas polionya ga boleh lecek atau terlipat sedikitpun. (ini hal sepele keliatannya tapi….merupakan cerminan katanya)

Hahaha…. memang dari SMP saya juga sering mewanti-wanti teman2 yang meminjam buku novel ataupun buku nonfiksi lainnya ga boleh dilipat sedikitpun, tapi terkadang saya mempunyai toleransi untuk buku-buku pelajaran….. (karena kalo buku koleksi itu biasanya di beli dengan uang sendiri,,, jadi kalo ada yang minjem, saya selalu me-Warning… kalo mau minjem ga boleh lecek ato ketilep sedikitpun , lebih baik hilangin ajja itu bukunya, kan kalo ilang bukunya bisa diganti sama yang minjem..heheheho…) beda sama buku pelajaran, karena buku pelajaran itu sering dibaca sambil ngapain ajja (sambil duduk, tidur, nonton tv,dll,) jadi masi ada toleransi, menurut saya. Sekali lagi “MENURUT SAYA”

Tapi…… ternyata ada juga orang tidak mentoleransi seperti saya ini… ya… kebanyakan yang saya temui ya..perempuan akuntansi… hahaha…

ga jauh beda sama tante saya, so perfectionist, mulai dari kebersihan, kerapihan, menjaga sikap, menjaga bicara, meletakkan sesuatu pada tempatnya *sudah seharusnya emang githu, , tapi dulu emang aku orangnya “sa enak edewe”,*seenaknya, semaunya,” *makanya sering diomelin… 😀

tapi…. kerasa banget manfaatnya, ^_^  tapi memang masi banyaaaak sekali hal2 yang masih harus aku perbaiki. Sangaaat jauh dari ke-apika-an tante2,dan temen2 lainnya. Jauuuhh…. sekali, jadi teringat dengan adik tingkatku dulu pernah  mengataiku” teteh kostum hari ini harajuku” dan suatu ketika juga sering diprotes untuk barpakaian seperti perempuan di majalah, oleh tante saya,  hm…. * apa saya selama ini bener2 salah dalam memakai sesuatu.*

oh… ternyata ketika perubahan kecil itu datang…. …… tetap saja masi ada yang kurang, dimatanya……

ah… ini kan saya…….. 😀

Kamu….??

 

Treasurer oF KISI

Bagi saya, mendapatkan amanah itu, suatu kepercayaan, tapi sekaligus sebagai tanggung jawab.  Tapi seringkali saya, mungkin kalian juga merasa, itu sebagai beban ketika kau tidak percaya bahwa diri kalian bisa menjalankannya atau tidak. Dilematis sekali rasanya……

Cukup 2 tahun berturut turut menjabat sebagai treasury of KISI. Rasanya tetap saja tidak ada kemajuan, *alih profesi ga ya….??

Menjadi seorang bendahara memang banyak sekali suka dukanya, tapi yang membikin orang ini parah adalah Bendahara dan wakil bendaharanya sama-sama ERORR…. entah dari segi hardisknya, ataupun softwarenya yang kena virus…..)(&^%&$%^@^^&@*#@^$% atau ………………..(akan sy ceritakan nanti)
Tentunya, tugas ini sangat berkorelasi dengan bidang study saya, membuat sebuah laporan keuangan, adalah hal yang saya pelajari di bangku kuliah saya.
Jurusan yang saya ambil, adalah akuntansi,….

Tapi… terkadang,,, apa yang kita pelajari tidak sesuai dengan apa yang terjadi pada prakteknya….,,,
pemahaman yang kurang, dan latar belakang menjadi salah satu faktor pemicu kurang sempurnanya sebuah tugas dilaksanakan,, dan kurangnya komunikasi yang terkoneksi juga termasuk didalamnya.

hmmm kira-kira Enaknya jadi bendahara…. apa ya….???hmmm…..
*mungkin jadi sering ngitung uang…(heiii,,, itu kan bukan uang saya…..)
*mungkin jadi sering mencatat laporan keuangan, (kan sudah saya bilang dari awal saya ga suka nulis)
*mungkin jadi orang yang sering dicari (hmmmmm…. mending kalo yang nyari minta tanda tangan, lha ini yang nyari saya kerjaannya minta duit..)
*mungkin jadi orang yang sering berinteraksi sama anak-anak KISI…. (hm…boleh… boleh… tapi, anak anak sering bilang kalo ketemu saya, pasti inget GaLibu…  teganya… kalian….)
$$(seharusnya ada pendelegasian wewenang dalam tugas ini, bendahara tidak sama dengan debt collector.. ckckck 😀 apalagi kalau penagihnya seorang perempuan, account receivable bakalan sulit terisi kembali)

Tuh kan….. sebetulnya banyak ga enaknya… jadi bendahara itu….. *(tapi kenapa dalam drama kehidupan nyata banyak banget yang pengen duduk di posisi in?)$$jawab: lapak basah katanya….”

Yang paling menyedihkannya adalah ketika saya harus membawa uang infak Kuliah Duha,*bukan dibawa kabur, tapi untuk di hitung kembali dan ditukar ke uang kertas.
Masalahnya…… uang infak tersebut, kebanyakan “RECEH”,
Apakah kau tau berapa kilo saya bawa uang tersebut ke rumah?????????
yang pasti bikin pundak saya pegeelll…..
Dan disaat genting seperti ini, ternyata,baru saya sadari tak ada satupun dari anak buah saya yang setia…..
“di suruh nukerin uang ajja ga mau..” ampuuun deh, ya Allah…
giliran minta uangnya ajja, pengen yang bagus,…. aneh.. deh….

*pastinya Hikmah  yang saya petik dari kejadian ini adalah
Kalau kita mau berinfak, usahakan jangan pake uang RECEH, kasian sama bendaharanya. Infak itu suatu amal jariah, bekal yang akan kita bawa ke akhirat, Jadi Banyak-banyaklah berinfak seBesar Rasa Syukurmu^^, “apa cukkup ongkos buat ke syurga hanya dengan 500 perak, sementara baju yang kalian pakai harganya ….???””
nb: yang terpenting juga keikhlasan kita dalam memberi

*saya ga ngerti sama orang yang ga suka dikasih uang Lecek (sama saya juga) tapi apa mereka ga pernah ngasi uang lecek ke orang???? Tentu yang jadi korban,,, selalu bendahara..
gilirAn uang lecek ajja di kasi ke bendahara, tapi giliran minta uang, pengen yang gress…
uhhh….. sebelnya sama orang yang kayak gini ni…..
kan tuh uang pasti di jajanin lagi , ga mungkin di taro di dompet, seumur hidup… :p

PeAcE…. 🙂

Otak-otak

10….? 20…???  saya bisa menghabiskan makanan ini dengan sentang hati

karena ini makanan favorit saya.
Rasanya…….. sedikit terasa, ada ikan tenggirinya……….. tidak amis. apalagi jika di tambah dengan bumbu kacang atau racikan bumbu empek-empek. rasanya pasti tambah enak…..
ukurannya kecil biasanya, hingga saya tidak dapat mengendalikan diri kalau sudah di dekatnya

tapi banyak yang khawatir kalau saya di dekat makanan itu…., orang rumah bakal ngomel-ngomel, karena otak-otaknya sering aku habiskan sendiri… ckckckck 😀

KaBaYaN Vs SaNgKuRiAnG

Ada satu hal menarik lagi yang  agak menggelitik perasaan saya, dan mungkin teman-teman juga.
Suatu hari ketika kita tidak sengaja ngobrol-ngobrol sekalian diskusi, saya merasa ada suatu benang pecut yang dilontarkan oleh cerita adik tingkat saya ini.
Adik tingkat saya bercerita bahwa ia bertemu sama anak SMA yang unik, yang  ia Mentor. Uniq sekali ternyata. Di saat usia seperti itu, mungkin jika teman-teman di tanya mengenai cita-cita… pasti tidak jauh dengan bercita-cita seorang  Dokter, Pilot, Arsitek, menjadi teknisi.. dan lain sebagainya. Uniq-nya, anak ini ingin menjadi pendongeng… WAWwww.  “Apa alasannya dek??” tanya adik tingkatku ini. Alasannya pun saya kira sangat….apa ya@#$^%^$&

Begini katanya: “ teh, saya pengen jadi pendongeng karena menjadi pendongeng itu bisa membentuk karakter setiap orang*mudah-mudahan bisa merubah karakter suatu bangsa.  Lihat teh, ketika kecil kita sering di kasi cerita namun tiap-tiap anak dikasi cerita yang berbeda.  Misalnya :

-orang padang di kasi cerita tentang Malinkundang yang pergi merantau untuk mengubah nasibnya menjadi lebih baik, dan lihat sekarang, kebanyakan orang padang tersebar, karena banyak yang merantau*teringat kata dosen saya bahwa Rumah Makan Padang sudah bisa Go Internasional.

-Juga dengan orang Jawa tengah-timur, cerita waktu kecil kita sering disuguhi tentang sebuah kerajaan, kepemimpinan Sailendra , dan Lihat sekarang, Presiden kita, hampir kebanyakan berasal dari daerah Jawa Tengah.

-Kita lihat sekali lagi tentang nenek moyangku seorang pelaut… banyak orang sulawesi yang mayoritasnya menjadi pelaut *pelaut disini bukan berarti hanya nelayan tapi yang saya maksud seperti  Kapten di kapal pesiar atau yang berhubungan dengan laut… ehh, ternyata yang saya liaat juga  iya… Mentri kelautan zamannya MeGawati,  Bpk Rohmin Dahuri, berasal dari Sulawesi, bpk Fadil periode SBY juga dari Sulawesi
– ORANG SUNDA JADI APA??sssst…
dan orang sunda kebanyakan dikasi cerita kayak cerita “Kabayan” yang notabene di cap”pemalas”
liahat ajja teh yang saya liat, kalo pagi-pagi orang sunda itu masih pake sarung…  bukannya kerja ato apalah.. githu” katanya

Sempat saya berbisik dalam hati, iya juga kali, yah, fenomena seperti itu memang  pernah saya lihat, malah sering. Tapi apa segitunya men-Cap orang sunda itu pemalas. Saya sendiri tidak setuju. Toh kita masi punya cerita lain, seperti Dayang Sumbi yang cantik nan awet muda, sampe-sampe anaknya sendiri tidak percaya sama perempuan itu, bahwa dia adalah ibunya… kenapa tidak mengindikasikan bahwa perempuan sunda itu cantik-cantik??

ckckkck.. saya jadi bangga..ayeee,
ayo siapa yang setuju??

Kenapa tidak menerjemahkan cerita itu, bahwa orang sunda itu pekerja keras, dan punya keyakinan tinggi, disitu pula ada romansa-romansa sastra, bahwa Sangkuriang rela berkorban, dan akan memberikan apa saja yang diinginkan perempuan yang ia cintai,sehingga dia rela membuat perahu dalam waktu 1 hari atas perintah perempuan yang ia cintainya. Kenapa tidak mengartikan bahwa laki-laki sunda itu orangnya rela berkorban, romantis… dsb. * 😛  ToNk  GeeR

Ah kawan… jangan mengindikasikan bahwa ras tertentu itu lebih baik…. ambil saja semua cerita baiknya, cerita memang perlu. Ya Perlu.. Seperti apa yang kau bilang di atas, bahwa karakter yang terbentuk adalah dari apa yang kita dengar.. Tepat seperti apa yang pernah baca dalam sebuah buku. Dirimu hari ini adalah akibat dari perbuatanmu dulu.
Ada beberapa yang dapat membentukk karakter seseorang, yaitu:
– apa yang kau baca hari ini,
– apa yang kau dengar hari ini,
– apa yang kau lihat hari ini,
-apa yang kau pikirkan hari ini,
– apa yang kau lakukan hari ini.

Karena  apa yang kau baca, kau lihat, kau dengar akan menjadi pemikiranmu, apa yang kau pikirkan akan menjadi perilakumu, apa yang menjadi perilakumu, akan menjadi kebiasaanmu, apa yang menjadi kebiasaanmu akan menjadi karaktermu, dan itulah diriimu, dan apabila karakter itu di akui oleh suatu lingkungan maka itu akan menjadi suatu budaya dalam masyarakat tersebut… ya mudah-mudahan siih.. karakter baik… lha.. giliran karakternya  ancur???
Hayoo, siapa yang mau tanggung jawab??

Intinya……………………………………………………
Be the Best…
dengarkan yang baik-baik, baca yang baik-baik*bukan GoShiip, Lihat yang baik-baik, lalu pikirkan apa saja yang baik-baik, dan lakukan yang TERBAIK
membaca cerita pun tidak terpaku pada cerita tempo Dulu… toh Hari ini banyak sekali Cerita kehidupan seseorang yang bisa dijadikan inspirasi buat Kita,
Terutama kisah Rosul kita nabi Muhammad SAW.. karena Beliau adalah panutan kita

* mungkin si adek mentor ini geram kali yah.. udah terlalu sering melihat orang sunda… *terutama kaum adamnya kayak demikian… yah.. jadikan introspeksi diri ajja.
Mau jadi Kabayan Atau Sangkuriang …. ckckckk, saya sih.. ga mau dua-duanya juga.., karena saya perempuan..hehehe..
Nb: tulisan ini TIDAK bermaksud menyinggung siapapun atau ras, suku apapun. Ini adalah pemikiran saya yang saya ambil dari kejadian sehari-hari.

JADI??? 

SuGeSt!

“Teteh, tadi ke Masjid sama siapa?”, tanya adik tingkatku yang juga sekaligus relasi, sahabat baikku di organisasi,

“Sendiri laaah…”,jawabku

Ooo, teteh golongan darahnya apa siih..

“A”, apa hubungannya?

Ohh , pantesan,, kalo aku golongan darahnya “B” aku tuch kalo kemana-mana harus di temenin teh… Kalo teteh kemana-mana kalo gada yang temenin tetep pergi sendiri yah…?

“iya”

“Pantesan teh,Katanya kalo golongan darah A itu orangnya Confident teh… tipe-tipe pemimpin githu…”

Teringat suatu waktu temannya dia juga pernah menyatakan kalo tipe golongan darah A itu “Egois”.

Bener ga siiih????#@!$%#^%$^$%&^%*

Aku sempet bilang… ko kalian percayaan siih sama mitos kayak githu…!!!

Emang itu Mitos teh???bukan teteh,,, itu tuh berdasarkan hasil penelitian orang jepang , katanya,, setiap orang yang memiliki golongan darah yang sama memiliki karakter, sifat yang mungkin agak mirip.  Katanya hal itu dibentuk oleh protein yang .. bla..bla..bla…shingga ,,bla..bla..bla…
Ada lho teh bukunya, dan saya pernah membacanya..
Nii aku sama temenku yang sama-sama golongan darah B, gak pernah bisa ngapalin jalan yang baru dilewati…

“O.. githu ya…”*belom percaya
aku pun searching teori-teori itu di mbah GooGle…

Ini dia tulisan yang ku dapat :

Di Jepang, ramalan tentang seseorang lebih ditentukan oleh golongan darah daripada zodiak atau shio. Kenapa? Katanya, golongan darah itu ditentukan oleh protein-protein tertentu yang membangun semua sel di tubuh kita dan oleh karenanya juga menentukan psikologi kita. Benar apa tidak? mari kita simak ramalan berdasarkan golongan darah :

SIFAT SECARA UMUM

A : terorganisir, konsisten, jiwa kerja-sama tinggi, tapi selalu cemas (krn perfeksionis). Pelupa, condong ke matematis,
B : Santai, easy going, bebas, dan paling menikmati hidup.
O : berjiwa besar, supel, gak mau ngalah, alergi pada yg detil.
AB : unik, suka hal aneh, banyak akal, berkepribadian ganda.

BERDASARKAN URUTAN

Yang paling sering terlambat dalam urusan waktu :
1. B (karena santai terus)
2. O (karena flamboyan)
3. AB (karena gampang ganti program)
4. A (karena gagal dalam disiplin)

Yg paling susah mentolerir kesalahan orang :
1. A (karena perfeksionis dan narsismenya terlalu besar)
2. B (karena easy going tapi juga easy judging/gampang menghakimi)
3. AB (karena asal beda)
4. O (karena judging tapi juga easy pardoning/gampang memaafkan)
Yang paling bisa dipercaya :
1. A (krn konsisten dan taat hukum)
2. O (demi menjaga balance)
3. B (demi menjaga kenikmatan hidup)
4. AB (mudah ganti frame of reference)

Itu beberapa contoh sifat yang aku copy dari salah satu website, tidak seluruhnya saya tampilkan karna terlalu banyak. Dan mungkin sebagian memang benar adanya, agak-agak mirip dengan sifat saya, yang saya sadari. Tapi mungkin Kadar tiap2 orang berbeda. Misalnya, gol darah A terorganisir, nampaknya saya 65% seperti itu tapi prakteknya ketika semangat saya turun saya tidak mentaati peraturan yang saya buat sendiri, dan itu bertentangan dengan sifat Gol. Darah A yang taat hukum dan konsisten. Malah saya sendiri merasa, suka plinplan dalam memilih..

Perfectionis & terlalu cemas : mmmm.. perfectionist saya rasa tidak, tapi untuk hal-hal tertentu mungkin iya, apakah perfectionis itu sama dengan idealis?? Memang Ada beberapa bilang saya terlalu idealis,, tapi sampai saat ini saya belum bisa menyadari … Idealis dari mananya???
Cemas.. nah kalo ini saya menyadari betul bagaimana sifat saya… terlalu mencemaskan sesuatu, walaupun orang bilang luarnya CALM  ..ckckck.., tapi temen dekatku pasti tau ada saat dimana saya terlalu mencemaskan sesuatu, contoh Realnya : ada tiap-tiap kejadian yang bisa bikin aku Stress bukan kepalang . Setiap 3 tahun sekali, dulu sewaktu peralihan dari SD ke SMP, dari SMP ke SMA, dan dari SMA ke Universitas, pengalaman saya mengatakan bahwa setiap kejadian itulah saya dihantui kecemasan berlebihan, ampe pusing , mual-mual, dsb,lah… entah apa yang bikin saya jadi githu….

Tapiii…… dari penataran saya di atas,menurut saya,  semua kembali ke fikiran kita, sugesti kita,
sesuai dengan firman Allah bahwa “Aku berdasarkan prasangka hambaKu”.

Tentunya kita ingin menjadi pribadi yang baik, baik di mata Allah juga dimata manusia,.. saya kira sifat-sifat diatas merupakan suatu keunikan tersendiri bagi tiap-tiap makhluk.. dan kita, Insya Allah bisa merubah sifat kita yang kurang baik menjadi lebih baik.  Jangan terlalu percaya dengan suatu ramalan walaupun itu benar berdasarkan hasil penelitian, sehingga menjadikan kita permisif terhadap sifat buruk kita.

Nampaknya cerita ini mirip dengan buku yang saya baca. Judulnya TERAPI BERFIKIR POSITIF karya Dr. Ibrahim Elkifly. ketika kita disodorkan oleh sebuah keyakinan atas suatu penelitian, seringkali kita mempercayainya.  Apalagi penelitiannya dilakukan oleh orang luar(barat) yang notabene sering kali kita agul-agulkan.. 😛
Satu penelitiian tentang kekuatan keyakinan pernah dilakukan oleh Universitas Yale, AS. Kepada para mahasiswa  dikatakan bahwa, “orang yang bermata biru jauh lebih cerdas daripada orang yang bermata hitam. Hasil belajar mereka jauh lebih baik.” Tidak ada penjelasan lebih, tapi sesuatu yang menakjubkan terjadi. Hasil belajar mahasiswa bermata biru berkembang sangat pesat. Sebaliknya, nilai  yang didapat mahasiswa bermata hitam merosot tajam. Para peneliti kembali mengumpulkan mereka. Kepada para mahasiswa itu disampaikan bahwa telah terjadi kesalahan dalam penelitian. Sebab, mahasiswa bermata hitam ternyata jauh lebih cerdas dibanding mahasiswa bermata  dengan warna selain hitam. Para peneliti kemudian meminta maaf kepada semuanya.
Untuk kedua kalinya, terjadi peristiwa yang sangat mengejutkan. Hasil ujian mahasiswa bermata hitam melesat tinggi. Sebaliknya, hasil ujian yang diperoleh mahasiswa bermata biru merosot tajam. Setelah itu, para peneliti mengumpulkan mereka kembali . kepada mereka dikatakan bahwa warna mata tidak ada hubungannya dengan kecerdasan. Para ahli juga menyampaikan bahwa yang mereka lakukan hanyalah meneliti  tentang kekuatan keyakinan. Dijelaskan juga bahwa hasil yang diperoleh kedua kelompok mahasiswa tersebut bukan karena warna mata, melainkan karena keyakinan bahwa mereka lebih unggul. Karena keyakinan ini, terbentuklah CITRA DIRI yang kuat pada setiap mahasiswa yang membuat sikap mereka berjalan seperti keyakinan dan citra diri mereka. Itulah yang mempengaruhi hasil ujian yang mereka dapatkan. ….

Saya kira fenomena tentang Golongan darah pun Rada mirip…